PEMBELAJARAN TEMATIK DI SEKOLAH DASAR

alvina

Member
A. Pengertian Pembelajaran Tematik Pembelajaran Tematik merupakan pembelajaran bermakna bagi siswa. Pembelajaran tematik lebih menekankan pada penerapan konsep belajar sambil melakukan sesuatu. Oleh karena itu, guru harus merancang pengalaman belajar yang akan mempengaruhi kebermaknaan belajar siswa. Pengalaman belajar menunjukkan kaitan unsur-unsur konseptual yang menjadikan proses pembelajaran lebih efektif.





Pembelajaran tematik adalah pembelajaran yang dirancang berdasarkan tema-tema tertentu. Dalam pembahasannya tema itu ditinjau dari berbagai mata pelajaran. Sebagai contoh, tema “ Diriku ” dapat ditinjau dari mata pelajaran , seperti IPS, IPA, Bahasa Indonesia, Matematika .

Pembelajaran tematik menyediakan keluasan dan kedalaman implementasi kurikulum, menawarkan kesempatan yang sangat banyak pada siswa untuk memunculkan dinamika dalam pendidikan. Pendekatan ini berangkat dari teori pembelajaran yang menolak proses latihan/hafalan (drill) sebagai dasar pembentukan pengetahuan dan struktur intelektual anak. Teori pembelajaran ini dimotori para tokoh Psikologi Gestalt, termasuk Piaget yang menekankan bahwa pembelajaran itu haruslah bermakna dan berorientasi pada kebutuhan dan perkembangan anak. Pendekatan pembelajaran tematik lebih menekankan pada penerapan konsep belajar sambil melakukan sesuatu (learning by doing).

Dalam pelaksanaannya, pendekatan pembelajaran tematik ini bertolak dari suatu tema yang dipilih dan dikembangkan oleh guru bersama siswa dengan memperhatikan keterkaitannya dengan isi mata pelajaran. Tema adalah pokok pikiran atau gagasan pokok yang menjadi pokok pembicaraan Dengan tema diharapkan akan memberikan banyak keuntungan, di antaranya:

1) siswa mudah memusatkan perhatian pada suatu tema tertentu,

2) Siswa mampu mempelajari pengetahuan dan mengembangkan berbagai kompetensi dasar antar matapelajaran dalam tema yang sama;

3) pemahaman terhadap materi pelajaran lebih mendalam dan berkesan;

4) kompetensi dasar dapat dikembangkan lebih baik dengan mengkaitkan matapelajaran lain dengan pengalaman pribadi siswa;

5) Siswa mampu lebih merasakan manfaat dan makna belajar karena materi disajikan dalam konteks tema yang jelas;

6) Siswa mampu lebih bergairah belajar karena dapat berkomunikasi dalam situasi nyata, untuk mengembangkan suatu kemampuan dalam satu mata pelajaran sekaligus mempelajari matapelajaran lain;

7) guru dapat menghemat waktu karena mata pelajaran yang disajikan secara tematik dapat dipersiapkaan sekaligus dan diberikan dalam dua atau tiga pertemuan, waktu selebihnya dapat digunakan untuk kegiatan remedial, pemantapan, atau pengayaan.

Selain itu pembelajaran tematik juga memberikan keuntungan bagi guru, antara lain sebagai berikut :

1.Tersedia waktu lebih banyak untuk pembelajaran. Materi pelajaran tidak dibatasi oleh jam pelajaran, melainkan dapat dilanjutkan sepanjang hari, mencakup berbagai mata pelajaran.

2.Hubungan antar mata pelajaran dan topik dapat diajarkan secara logis dan alami.

3.Dapat ditunjukkan bahwa belajar merupakan kegiatan yang kontinyu, tidak terbatas pada buku paket, jam pelajaran, atau bahkan empat dinding kelas. Guru dapat membantu siswa memperluas kesempatan belajar ke berbgai aspek kehidupan.

4.Guru bebas membantu siswa melihat masalah, situasi, atau topik dari berbagai sudut pandang.

5.Pengembangan masyarakat belajar terfasilitasi.

Penekanan pada kompetisi bisa dikurangi dan diganti dengan kerja sama dan kolaborasi. Sedangkan Keuntungan pembelajaran tematik bagi siswa antara lain adalah sebagai berikut:

1.Bisa lebih memfokuskan diri pada proses belajar, daripada hasil belajar.

2.Menghilangkan batas semu antar bagian-bagian kurikulum dan menyediakan pendekatan proses belajar yang integratif.

3.Menyediakan kurikulum yang berpusat pada siswa – yang dikaitkan dengan minat, kebutuhan, dan kecerdasan; mereka didorong untuk membuat keputusan sendiri dan bertanggung jawab pada keberhasilan belajar.

4.Merangsang penemuan dan penyelidikan mandiri di dalam dan di luar kelas.

5.Membantu siswa membangun hubungan antara konsep dan ide, sehingga meningkatkan apresiasi dan pemahaman.

B.Landasan Pembelajaran Tematik Dalam Model Pembelajaran Tematik Untuk Kelas Awal yang dikeluarkan Balitbang Depdiknas tahun 2006 dikemukakan beberapa landasan pembelajaran tematik, baik dari sisi filosofis, psikologis dan yuridis.

Landasan filosofis dalam pembelajaran tematik sangat dipengaruhi oleh tiga aliran filsafat yaitu:

(1) progresivisme,

(2) konstruktivisme, dan

(3) humanisme.

Aliran progresivisme memandang proses pembelajaran perlu ditekankan pada pembentukan kreatifitas, pemberian sejumlah kegiatan, suasana yang alamiah (natural), dan memperhatikan pengalaman siswa. Aliran konstruktivisme melihat pengalaman langsung siswa (direct experiences) sebagai kunci dalam pembelajaran. Menurut aliran ini, pengetahuan adalah hasil konstruksi atau bentukan manusia.

Manusia mengkonstruksi pengetahuannya melalui interaksi dengan obyek, fenomena, pengalaman dan lingkungannya. Pengetahuan tidak dapat ditransfer begitu saja dari seorang guru kepada anak, tetapi harus diinterpretasikan sendiri oleh masing-masing siswa.

Pengetahuan bukan sesuatu yang sudah jadi, melainkan suatu proses yang berkembang terus menerus. Keaktifan siswa yang diwujudkan oleh rasa ingin tahunya sangat berperan dalam perkembangan pengetahuannya. Aliran humanisme melihat siswa dari segi keunikan/kekhasannya, potensinya, dan motivasi yang dimilikinya.

Landasan psikologis dalam pembelajaran tematik terutama berkaitan dengan psikologi perkembangan peserta didik dan psikologi belajar. Psikologi perkembangan diperlukan terutama dalam menentukan isi/materi pembelajaran tematik yang diberikan kepada siswa agar tingkat keluasan dan kedalamannya sesuai dengan tahap perkembangan peserta didik. Psikologi belajar memberikan kontribusi dalam hal bagaimana isi/materi pembelajaran tematik tersebut disampaikan kepada siswa dan bagaimana pula siswa harus mempelajarinya. Landasan yuridis dalam pembelajaran tematik berkaitan dengan berbagai kebijakan atau peraturan yang mendukung pelaksanaan pembelajaran tematik di sekolah dasar.

Landasan yuridis tersebut adalah UU No. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak yang menyatakan bahwa setiap anak berhak memperoleh pendidikan dan pengajaran dalam rangka pengembangan pribadinya dan tingkat kecerdasannya sesuai dengan minat dan bakatnya (pasal 9). UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional menyatakan bahwa setiap peserta didik pada setiap satuan pendidikan berhak mendapatkan pelayanan pendidikan sesuai dengan bakat, minat, dan kemampuannya (Bab V Pasal 1-b).

C.Cara Merangcang Pembelajaran Tematik Pembelajaran tematik memerlukan perencanaan dan pengorganisasian agar dapat berhasil dengan baik.

Ada lima hal yang perlu diperhatikan dalam merancang pembelajaran tematik, yaitu

(1) memilih tema, (2) mengorganisir tema, (3) mengumpulkan bahan dan sumber, (4) merancang kegiatan dan proyek, dan (5) mengimplementasikan satuan pelajaran.

1.Memilih Tema Tema yang dipilih harus memungkinkan terjadinya proses berpikir pada diri siswa. Ruang lingkup tema disesuaikan dengan usia dan perkembangan siswa, termasuk minat, kebutuhan, dan kemampuannya.

Dalam upaya memperoleh pengetahuan sebanyak-banyaknya dari tema yang disajikan, seorang siswa harus diberi kesempatan untuk berinteraksi dalam setiap kegiatan pembelajaran.

Demikian pula halnya dengan guru, pemahaman guru terhadap jenis pengetahuan itu sendiri haruslah dimiliki agar penyampaiannya bisa dilakukan secara tepat. Dalam menentukan tema yang bermakna, kita harus memperhatikan dan mempertimbangkan pemikiran konseptual, pengembangan keterampilan dan sikap, sumber belajar, hasil belajar yang terukur dan terbukti, kesinambungan tema, kebutuhan siswa, keseimbangan pemilihan tema, serta aksi nyata, antara lain :

Pemikiran konseptual, tema yang baik tidak hanya memberikan fakta-fakta kepada siswa. Tema yang baik bisa mengajak siswa untuk menggunakan keterampilan berpikir yang lebih tinggi. Pengembangan keterampilan dan sikap. apakah tema yang sudah disepakati bisa mengembangkan keterampilan siswa. Misalnya, keterampilan berfikir, berkomunikasi, sosial, eksplorasi, mengorganisasi, dan pengembangan diri.

Pembentukan sikap juga harus bisa di akomodasi dalam pilihan tema, seperti sikap menghargai, percaya diri, kerja sama, komitmen, kreativitas, rasa ingin tahu, berempati, antusias, mandiri, jujur, menghormati dan toleransi. Kesinambungan Tema. Kath Murdock (1998) dalam bukunya Clasroom Connection-Strategies for Integrated Learning menjelaskan bahwa tema yang baik bisa mengakomodasi pengetahuan awal yang dimiliki siswa sebelum belajar tentang sesuatu yang baru.

Pengetahuan awal itu tentu sudah dipelajari siswa sebelumnya. Materi Belajar Utama dan Tambahan. Materi dan sumber pembelajaran tematik biasa kita bagi menjadi dua sumber dan materi, yaitu utama dan tambahan.

Contoh sumber atau materi belajar utama adalah para ahli atau orang-orang yang mempunyai profesi atau kompetensi dasar dalam bidang terentu, tempat-tempat yang bisa dipelajari, suasana belajar didalam kelas, lingkungan, komunitas, dan kesenian. Sedangkan musik, materi audio visual, literature, progam computer, dan internet adalah sumber materi pembelajaran tambahan bagi siswa.

Dengan demikian, pemlihan tema harus juga memperhatikan kesediaan kedua sumber belajar itu. Terukur dan Terbukti, Guru juga perlu memperhatikan hasil pembelajaran apa yang akan siswa capai dalam pembelajaran tematik.

Apa yang bisa siswa kerjakan dalam proses pembelajaran tematik. Perlu juga menunujukkan bukti-bukti itulah yang dinilai guru dan dicatat sebagai bukti bagaimana siswa menguasai tema yang diajarkan. Yang pada akhirnya akan dijadikan bahan evaluasi dan laporan kepada orang tua siswa. Kebutuhan Siswa, dalam memilih tema, guru perlu memperhatikan kebutuhan siswa.

Apakah tema yang kita pilih bisa menjawab kebutuhan siswa. secara kognitif, Gardner (2007 ) dalam bukunya Five Minds For The Future menyebutkan bahwa manusia pada era informasi ini harus dibekali lima cara berfikir, yaitu : pikiran yang terlatih, terampil, dan disiplin, pikir mensintesis; pikiran mencipta; pikiran merespek, dan pikiran etis.

Apakah tema yang dipilih sudah bisa membekali siswa dengan lima cara berfikir untuk masa depan. Kebutuhan siswa yang lain bisa juga dilihat melalui perkembangan psikologi (imajinasi), perkembangan motorik, dan perkembangan kebahasaan siswa. Keseimbangan Pemilihan Tema.

Seperti telah dijelaskan diatas bahwa pembelajaran yang cocok dengan pembelajaran terpadu adalah pembelajaran tematik. Dalam satu tahun pembelajaran biasanya siswa bisa mempelajari 5-6 tema.

Para guru hendaknya bisa memilih tema yang bisa mengakomodasi mata pelajaran bahasa, ilmu sosial, lingkungan, kesehatan, dan sains saja, tetapi tema-tema lain yang bervariasi. Aksi Nyata. Pembelajaran tematik hendaknya tidak hanya mengembangkan pengetahuhan dan sikap siswa, namun juga bisa membimbing siswa untuk melakukan aksi yang bermanfaat.

Aksi yang dilakukan siswa akan memperkaya siswa dengan pengetahuan lain serta memberikan dampak bagi kehidupan orang lain dan lingkungan dimana siswa hidup. Topik untuk pembelajaran tematik dapat berasal dari beberapa sumber. Inilah beberapa di antaranya :

1.Topik-topik dalam kurikulum Isu-isu Masalah-masalah Event-event khusus Minat siswa Literatur

2.Mengorganisasikan Tema Pengorganisasian tema dilakukan dengan menggunakan jaringan topik, seperti contoh berikut ini.

3.Mengumpulkan Bahan dan Sumber Pembelajaran tematik berbeda dengan pembelajaran berdasarkan buku paket tidak hanya dalam mendesain, melainkan juga berbagai bahan yang digunakan.

Inilah beberapa sumber: a. Sumber-sumber yang tercetak b. Sumber-sumber visual c. Sumber-sumber literatur d. Artifac

4.Mendesai Rencana Pembelajaran Untuk keperluan pelaksanaan pembelajaran guru menyusun rencana pelaksanaan pembelajaran.

Setelah tahap persiapan dilakukan, maka selanjutnya akan dipaparkan tahap pelaksanaan pembalajaran terpadu.

Adapun tahap pelaksanaan pembelajarannya meliputi :

a.Kegiatan Pendahuluan / awal Pada tahap ini dapat dilakukan panggilan terhadap anak tentang tema yang disajikan. Beberapa contoh kegiatan yang dapat dilakukan adalah, bercerita, kegiatan fisik/jasmani, dan dan menyanyi.

b.Kegiatan inti Kegiatan inti difokuskan pada kegiatan-kegiatan yang bertujuan untuk pengembangan kemampuan baca, tulis hitung. Penyajian bahan pembelajaran dialakukan dengan menggunakan strategi / metode yang bervariasi dan dapat dilakuakn secara klaksikal, kelompok kecil, ataupun perorangan.

c.Kegiatan penutup Sifat dari kegiatan penutup adalah untuk menenangkan. Beberapa contoh kegiatn penutup yang dapat dilakukan adalah menyimpulkan atau mengungkapkan hasil pembelajaran yang telah dilakukan, mendongeng, membacakan cerita dari buku, pantomime, pesan-pesan moral, musik / apresiasi musik

5.Mengimplementasikan Pembelajaran Tematik. Dalam implementasi pembelajaran tematik disekolah dasar mempunyai implikasi yang mencakup : Implikasi bagi guru Pembelajaran tematik memerlukan guru yang kreaktif baik dalam menyiapkan pengalaman belajar bagi anak, juga dalam memilih kompetensi dari berbagai mata pelajaran dan mengaturnya agar pembelajaran menjadi lebih bermakna, menarik, menyenangkan, dan utuh.

Implikasi bagi siswa 1.Siswa harus siap mengikuti kegiatan pembelajaran yang dalam pelaksanaannya yang dimungkinkan untuk bekerja, baik secara individual, pasangan kelompok kecil, maupun klasikal. 2.Siswa harus siap mengikuti kegiatan pembelajaran yang bervariasi dan aktif.

Implikasi terhadap sarana, prasarana,sumber balajar dan media. 1.Pelaksanaan pembelajaran ini memerlukan berbagai prasarana dan prasarana belajar, 2.Pembelajaran ini perlu memanfaatkan bebagai sumber balajar, baik yang didesain secara khusus maupun yang tersedia dilingkungan, 3.Pembeajaran ini juga perlu mengoptimalkan penggunaan media pembelajaran bervariasi dan 4.Pembelajaran ini masih dapat menggunakan buku ajar yang sudah ada atau bila memungkinkan untuk menggunakan buku suplemen khusus yang memuat bahan ajar terintegrasi.

Implikasi terhadap pengaturan ruangan. 1.Ruang perlu ditata sesuai tema yang dilaksanakan. 2.Susunan bangku bisa berubah-ubah. 3.Perta didik tidak harus selalu harya duduk dikursi, tetapi dapat duduk ditikar atu dikarpet. 4.Kegiatan hendaknya bervariasi dan dapat dilaksanakan baik didalam maupun diruangan. 5.Dinding kelas dapat dimanfaatkan untuk memajang hasil karya peserta didik dan dimanfaatkan sebagai sumber balajar. 6.Alat, sarana, sumber belajar hendaknya dikelola dengan baik. Implikasi terhadap pemilihan metode Pembelajaran yang dilakukan perlu disiapkan berbagai variasi kegiatan dengan menggunakan multi metode, misalnya percobaan, bermain peran, tanya jawab, demonstrasi, dan bercakap-cakap.
 

alvina

Member
Modul Belajar Dari Rumah (BDR) Tema 2 Kelas 1, 2, ,3 ,4 , 5, 6 SD/MI Kurikulum 2013


Pandemi Covid-19 di Negara Indonesia masih menjadi permasalahan yang harus di waspadai oleh seluruh masyarakat Indonesia baik yang berada di perkotaan, pedesaan bahkan di pedalaman
www.ruangpendidikan.site

Dampak dari kondisi ini mengakibatkan banyak sekali kerugian baik yang berhubungan dengan materi seperti berkurangnya pendapatan setiap harinya, bahkan kerugian yang sifatnya berhubungan dengan ibadah dan keilmuan seperti ditutupnya lembaga pendidikan, pesantren bahkan tempat-tempat yang digunakan untuk beribadah seperti mushola, masjid dan lain sebagainya

Namun sejatinya kondisi seperti saat ini tidak akan semerta-merta melunturkan semangat belajar generasi penerus di Negara Indonesia tercinta ini, seperti pernyataan yang sudah disampaikan oleh Bapak Pendidikan Nasional Ki Hajar Dewantara yang menyatakan bahwa "Jadikan semua tempat sebagai sekolah"

Pernyataan tersebut telah megobarkan semangat belajar kita, walaupun kondisi pandemi masih juga belum reda di Negara Indonesia ini, namun kegiatan pembelajaran harus tetap dilaksanakan baik di rumah atau memanfaatkan kecanggihan teknologi internet seperti media sosial facebook, whatsapp atau aplikasi pembelajaran yang sudah disediakan pemerintah seperti aplikasi E-Learning dan lainnya

Kegiatan Pembelajaran pada Tahun Ajaran 2020/2021 ini sangatlah berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, pada tahun ini guru dituntut untuk memberikan pembelajaran yang dapat membuat peserta didik bisa termotifasi untuk giat belajar serta bisa dengan mudah mendapatkan ilmu dari seorang guru

Oleh karena itu, untuk memberikan kemudahan bagi seorang guru dalam memberikan pembelajaran kepada peserta didik baik secara daring atau kegiatan Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) berikut ini mimin akan bagikan Modul Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) atau Daring untuk jenjang SD/MI kelas 1, 2, 3, 4, 5, 6 SD/MI Kurikulum 2013 Tema 2

Modul BDR Tema 2 Kelas 1- 6 SD/MI


Modul Pembelajaran adalah media alternatif yang dapat digunakan oleh guru dalam kegiatan pembelajaran, selain itu modul pembelajaran juga dapat diartikan sebagai bahan ajar yang dapat digunakan oleh guru untuk memudahkan peserta didik dalam memahami materi yang diberikan

Modul BDR Tema 2 untuk Kelas 1, 2, 3, 4, 5, 6 SD/MI ini merupakan hasil karya dari rekan-rekan Guru dari Tasikmalaya yang tergabung dalam Forum Kumunikasi Kelompok Kerja Guru (FK3G) yang bekerja sama dengan Dinas Pendidikan Kota Tasikmalaya

Modul BDR Tema 2 Kelas 1, 2, 3, 4, 5, 6 SD/MI ini memuat materi pembelajaran dengan disertai video pembelajaran yang akan memperjelas materi yang ada pada madul pembelajaran tematik tersebut
 

alvina

Member
Download Rangkuman Materi SD/MI Kelas 1 Semester 1 Tema 1, 2, 3, 4 Revisi 2018 Kurikulum 2013

Adapu rangkuman materi materi yang disajikan untuk setiap tema yaitu sebagai berikut :
Tema 1 memuat : Diriku
Tema 2 memuat : Kegeramanku
Tema 3 memuat : Kegiatanku
Tema 4 memuat : Keluargaku

Baik, untuk setiap tema kami bagi ke dalam setiap subtema 1, 2, 3, 4 masing-masing sudah tersusun sesuai dengan temanya.

Mari kita saling mengingatkan terkait dengan masa anak usia sekolah dasar khususnya siswa kelas satu. Masa perkembangan usia anak pada jenjang usia sd kelas bawah merupakan masa perkembangan dan pertumbuhan yang perlu diperhatikan oleh semua, baik oleh orang tuanya, gurunya dan lingkungan sekitarnya. Karena karakter perkembangan anak usia sekolah kelas awal SD termasuk anak rentangan usia dini. Walaupun masa rentangannya pendek tetapi ini merupakan hal yang sangat penting bagi perkembangannya. Pada masa itu seluruh potensi yang dimilikinya perlu dibantu atau domotivasi kata orang tua perlunya bantuan dan bimbingan untuk sehingga nantinya akan berkembang secara optimal.

Untuk kurikulum yang digunakan sekarang yaitu kurikulum 2013, sesuai dengan perkembangannya anak usia kelas satu sekolah dasar pemerintah menggunakan/memberlakukan pembelajaran tematik yang sesuai dengan kriteria usia perkembangan anak, karakteristik, cara anak dalam belajar maka dari itu pembelajaran yang tepat untuk anak usia dini sebaiknya dilakukan pembelajaran tematik. Apa iti pembelajaran tematik ? Pembelajaran tematik merupakan pembelajaran tepadu yang menggunakan tema untuk mengaitkan beberapa mata pelajaran sehingga dapat memberikan pengalaman belajar bermakna kepada peserta didik. Tema adalah pokok pikiran atau gagasan pokok yang menjadi pokok pembicaraan (Poerwadarminta, 1983).

Dengan tema diharapkan akan memberikan banyak keuntungan, di antaranya:
  1. Peserta didik mudah memusatkan perhatian pada suatu tema tertentu;
  2. Peserta didik mampu mempelajari pengetahuan dan mengembangkan berbagai kompetensi dasar antar matapelajaran dalam tema yang sama;
  3. Pemahaman terhadap materi pelajaran lebih mendalam dan berkesan;
  4. Kompetensi dasar dapat dikembangkan lebih baik dengan mengkaitkan matapelajaran lain dengan pengalaman pribadi peserta didik;
  5. Peserta didik mampu lebih merasakan manfaat dan makna belajar karena materi disajikan dalam konteks tema yang jelas;
  6. Peserta didik lebih bergairah belajar karena dapat berkomunikasi dalam situasi nyata, untuk mengembangkan suatu kemampuan dalam satu mata pelajaran sekaligus mempelajari matapelajaran lain;
  7. Guru dapat menghemat waktu karena beberapa mata pelajaran yang disajikan secara tematik dapat dipersiapkan sekaligus dan diberikan dalam dua atau tiga pertemuan, waktu selebihnya dapat digunakan untuk kegiatan remedial, pemantapan, atau pengayaan.
Ingat : Pembelajaran temataik, Pembelajaran bermakna, Karakteristik perkembangan anak.
Semua itu telah sesuai dengan buku yang kami sajikan di bawah ini, karena sudah sesuai dengan aturannya mendikbud.

Untuk lebih membantu terhadap kebutuhan anak-anak kita silahkan miliki secara gratis kumpulan materi kelas 1 semester 1 tema 1 sampai tema 4 revisi 2018 tentunya dengan kurikulum 2013.
 

alvina

Member
Materi Belajar Tematik SD Kelas 1 sampai Kelas 6 : Tema 1

Pastikan anak-anak Anda belajar dengan konten yang menarik dan interaktif dari Primaindisoft.com supaya mereka semakin semangat belajar dalam meraih prestasi!

Simak beberapa materi menarik ini untuk SD Kelas 1 hingga Kelas 6.

Kelas 1: Diriku



Di awal pembelajaran ini, mari belajar mengenal lebih jauh tentang diri sendiri dengan materi Aku dan Teman Baru, Merawat Tubuhku, dan Aku Istimewa. Anak Anda juga dapat belajar konten bahasa Inggris Say Hello to My Family dan This Is Our Body.

Kelas 2: Hidup Rukun


Dalam tema pertama ini, anak Anda akan belajar tentang pentingnya menjaga hidup rukun di berbagai tempat. Ajak anak Anda membuka konten Hidup Rukun di Rumah, Hidup Rukun dengan Teman Bermain; Hidup Rukun di Sekolah, dan Hidup Rukun di Masyarakat. Simak juga konten bahasa Inggris menarik My Fun Playground.

Kelas 3: Perkembangbiakan Hewan dan Tumbuhan




Buka konten Daur Hidup Hewan untuk melihat lebih jauh tentang bagaimana hewan-hewan seperti serangga, katak, unggas, dan kucing tumbuh dan berkembang. Anda juga bisa mengajak anak Anda membaca Bacaan Interaktif: Merawat Kucing. Untuk pembelajaran bahasa Inggris, buka Interesting Animals.

Kelas 4: Indahnya Kebersamaan



Betapa indahnya hidup bersama dengan berbagai keberagaman yang ada di sekitar kita. Hal inilah yang perlu diajarkan kepada anak-anak kita. Simak konten menarik Keberagaman Budaya Bangsaku atau konten bahasa Inggris My Classmates. Konsep matematika yang dipelajari anak pada tema ini adalah Mengenal Sudut, sedangkan konsep sains yang dipelajari adalah Bunyi Pantul.


Kelas 5: Benda-Benda di Lingkungan Sekitar



Pada tema pertama, anak Anda belajar tentang berbagai benda yang ada di sekitar mereka. Konsep sains yang dipelajari adalah Perubahan Wujud Benda. Mereka dapat mengamati proses menarik seperti Proses Terjadinya Hujan dan Salju. Buka konten bahasa Inggris Let’s Go Shopping untuk melihat berbagai hal yang mereka temui saat berbelanja.

Kelas 6: Selamatkan Makhluk Hidup




Mari menyelamatkan makhluk hidup! Buka konten tentang Persebaran Flora di Indonesia untuk mengetahui berbagai tumbuhan unik yang perlu dijaga kelestariannya. Konsep matematika yang dipelajari adalah angka romawi. Anak Anda dapat membuka materi Mengenal Angka Romawi dan Mengubah Bilangan Romawi untuk memahaminya. Ajak juga anak Anda berkeliling dunia dengan membuka konten bahasa Inggris Famous Places.
 

alvina

Member
Download Buku Kelas 1 SD/MI K13 Tematik Revisi 2017

Buku Tematik Revisi 2018 untuk Kelas 1 SD-MI revisi 2018 dapat dipergunakan sebagai buku panduan pembelajaran bagi guru dan siswa Kelas 1 SD-MI.

Buku Kurikulum 2013 (K13) Tematik Terpadu untuk kelas 1 SD-MI memuat tema dan sub tema 1; sub tema 2; sub tema 3; dan sub tema 4 yang menjadi standarisasi proses pembelajaran dengan mengacu pada implementasi kurikulum 2013 (K13).

Dengan adanya buku K13 Tematik ini, guru maupun orang tua dapat mempergunakan untuk panduan pembelajaran baik disekolah maupun orang tua dirumah.

Buku-buku ini disusun berdasarkan kompetensi dasar (KD) yang telah ditetapkan Kemdikbud, namun juga diperlukan buku-buku penunjaang bagi Buku K13 Kelas 1 SD/MI Tematik Revisi 2018 Guna memperkaya wawasan dan keterampilan siswa,

Download Buku Kelas 1 SD/MI K13 Tematik Revisi 2017

Buku K13 Kelas 1 SD/MI Tematik Revisi 2017 ini mencakup hal-hal sebagai berikut.
  • Jaringan tema
  • Ruang lingkup pembelajaran
  • Tujuan pembelajaran yang akan dicapai.
  • Media dan alat pembelajaran yang akan digunakan.
  • Langkah-langkah kegiatan pembelajaran tematik terpadu.
  • Pengalaman belajar yang bermakna.
  • Berbagai teknik penilaian siswa.
  • Acuan kegiatan remedial dan pengayaan.
  • Petunjuk penggunaan Buku K13 Kelas 1 SD/MI Tematik
Download Buku K13 Kelas 1 SD/MI Tematik Revisi 2017

Buku Guru dan Siswa K13 Tematik Kelas 1 SD/MI Revisi 2017 dipergunakan untuk semester 1 dan semester 2, silahkan unduh pada tautan berikut ini;

Buku Guru K13 Tematik Kelas 1 SD/MI Revisi 2017
  • Buku Guru K13 Kelas 1 SD-M, Tema 1 Diriku Download
  • Buku Guru K13 Kelas 1 SD-M, Tema 2 Kegemaranku Download
  • Buku Guru K13 Kelas 1 SD-MI, Tema 3 Kegiatanku Download
  • Buku Guru K13 Kelas 1 SD-MI, Tema 4 Keluargaku Download
  • Buku Guru K13 Kelas 1 SD-MI, Tema 5
  • Buku Guru K13 Kelas 1 SD-MI, Tema 6 Linkgunganku Bersih, sehat dan Asri Download
  • Buku Guru K13 Kelas 1 SD-MI, Tema 7 Benda, Hewan, dan Sekitarku Download
  • Buku Guru K13 Kelas 1 SD-MI, Tema 8 Peristiwa Alam Download
Buku Siswa K13 Tematik Kelas 1 SD/MI Revisi 2017
  • Buku Siswa K13 Kelas 1 SD-M, Tema 1 Diriku Download
  • Buku Siswa K13 Kelas 1 SD-M, Tema 2 Kegemaranku Download
  • Buku Siswa K13 Kelas 1 SD-MI, Tema 3 Kegiatanku Download
  • Buku Siswa K13 Kelas 1 SD-MI, Tema 4 Keluargaku Download
  • Buku Siswa K13 Kelas 1 SD-MI, Tema 5
  • Buku Siswa K13 Kelas 1 SD-MI, Tema 6 Linkgunganku Bersih, sehat dan Asri Download
  • Buku Siswa K13 Kelas 1 SD-MI, Tema 7 Benda, Hewan, dan Sekitarku Download
  • Buku Siswa K13 Kelas 1 SD-MI, Tema 8 Peristiwa Alam Download
 
Top